5 Suku Misterius Ini Masih Ada di Indonesia, Satu di Antaranya Suku Kanibal
Selasa, 21 November 2017
ok nusantara
Bagikan

5 Suku Misterius Ini Masih Ada di Indonesia, Satu di Antaranya Suku Kanibal

Hasil gambar untuk 5 suku misterius masih ada di indonesia

Beberapa waktu lalu Indonesia dihebohkan dengan penampakan Suku Mante di hutan Aceh. Kejadian ini terekam oleh kamera seorang raider komunitas motor trail yang sedang melakukan kegiatan touring. Video rekamannya viral di media sosial seperti Instagram dan Facebook.

Bahkan jadi trending utama di Youtube dengan jumlah penonton sekitar 2 juta. Video tersebut diunggah ke Youtube oleh Fredo Prastana melalui Channel Youtube pribadinya yaitu Fredography, tanggal 22 Maret 2017. Sampai saat ini jumlah penonton video penampakan Suku Mante tersebut terus bertambah hingga mencapai sekitar 10 juta penonton.

Ternyata selain Suku Mante, di Indonesia terdapat suku-suku primitif lain, yang memiliki populasi sangat sedikit, tinggal di dalam hutan terisolir dari dunia luar, hidup dengan cara nomaden (Berpindah-pindah), dan bahkan seringkali dikira sudah punah.

Berikut adalah 10 suku primitif di Indonesia yang dikira sudah punah.

1. Suku Mante di Aceh

Tribun News

Arkeolog Universitas Syah Kuala, DR Husaini Ibrahim, M.A menceritakan asal muasal Suku Mante di Aceh. Berdasarkan literasi sejarah, Suku Mante termasuk suku bangsa melayu kuno yang diperkirakan datang ke Aceh sejak 3 ribu tahun sebelum Masehi. Berdasarkan pernyataan Husaini, suku ini berasal dari Campha, Kamboja.

Sejak dulu, diketahui Suku Mante suka menyendiri di hutan. Awalnya, Suku Mante mendiami hutan di kawasan Aceh Besar daerah Jantho. Kemudian menyebar ke sejumlah hutan di Aceh seperti Tangse, Geumpang, Pidie dan Aceh Tengah. Setelah masuknya Islam pada abad ke-3, sebagian Suku Mante ada yang memeluk agama Islam. Sebagiannya lagi menolak, memilih melarikan diri dan mengasingkan diri ke dalam hutan. 

Hal inilah yang membuat Suku Mante, pada saat ini dianggap sudah punah, karena sulit ditemukan keberadaannya. Tapi sebuah video viral telah menampilkan sosok yang dianggap sebagai Suku Mante.

2. Suku Kubu (Anak Dalam) di Jambi

tribunnews

Suku Kubu atau yang biasa disebut Suku Anak Dalam adalah satu suku minoritas yang hidup di wilayah Propinsi Jambi dan Sumatra Selatan. Menurut tradisi lisan, Suku Kubu merupakan orang Maalau Sesat yang lari ke hutan rimba di sekitar Air Hitam, Taman Nasional Bukit Duabelas. Mereka kemudian disebut Moyang Segayo.

Tradisi lain menyebutkan, mereka berasal dari Paguruyuang, yang mengungsi ke Jambi. Ini diperkuat dengan kenyataan, adat Suku Anak Dalam memiliki kesamaan bahasa dengan Suku Mingkabau.

Suku Anak Dalam hidup secara nomaden yaitu berpindah-pindah dari satu hutan ke hutan lainnya. Mereka berburu dan meramu untuk memenuhi kebutuan makanan, akan tetapi sebagian dari mereka sekarang sudah ada yang memiliki lahan karet dan lahan pertanian lainnya.

Walau belum punah, namun kondisi Suku Anak Dalam sangat memprihatinkan dan terancam. Kondisi ini disebabkan oleh semakin sedikitnya wilayah hutan untuk mereka jelajahi karena penebangan hutan yang terjadi di Jambi dan Sumatra Selatan.

Penyebab lainnya, Taman Nasional Bukit Duabelas itu sendiri, setelah diresmikan, mereka kehilangan hak untuk mengelola hutan. Pencemaran air sungai juga turut memperburuk keadaan, karena Suku Anak Dalam masih bergantung dengan air sungai sebagai sumber air mereka.

3. Suku Polahi di Gorontalo

playbuzz

'Polahi' yang artinya pelarian, merupakan sebutan orang Gorontalo untuk suku terasing yang hidup di pedalaman hutan Baliyohuto, Provinsi Gorontalo. Menurut cerita yang beredar di masyarakat, sejatinya Suku Polahi merupakan warga Gorontalo yang pada waktu penjajahan Belanda dulu melarikan diri ke hutan.

Pemimpin mereka waktu itu tidak mau dijajah oleh Belanda. Mereka hidup beradaptasi dengan hutan. Setelah Indonesia merdeka turunan polahi masih tinggal di hutan. Sikap anti penjajah tersebut terbawa terus secara turun temurun, sehingga orang lain dari luar Suku Polahi dianggap penindas dan penjajah.

Keterasingan mereka di hutan membuat Suku Polahi tidak terjangkau dengan etik sosial, pendidikan dan agama. Keturunan Suku Polahi menjadi warga yang sangat termarginalkan dan tidak mengenal tata sosial pada umumnya. Mereka juga tidak mengenal baca dan tulis.

Dulu Suku Polahi tidak mengenal pakaian, mereka hanya menggunakan semacam cawat yang terbuat dari kulit kayu atau daun woka untuk menutupi kemaluan mereka. Sedangkan di bagian dada dibiarkan terbuka, termasuk wanitanya. Tapi sekarang mereka sudah mulai menggunakan pakaian, mereka sudah berpakaian layaknya warga lokal lainnya. 

Kebiasaan primitif yang hingga kini masih dipertahankan oleh Suku Polahi adalah kawin dengan sesama saudara. Bagi mereka kawin dengan sesama saudara kandung adalah cara mempertahankan keturunan Suku Polahi. Mereka tidak mengerti bahwa inses dilarang. Dibandingkan dengan suku-suku pedalaman lainnya di Indonesia, mungkin hanya Suku Polahi yang mempunyai kebiasaan primitif ini.

4. Suku Korowai di Papua

mobgenic

Suku Korowai adalah suku yang baru ditemukan keberadaannya sekitar 30 tahun yang lalu di pedalaman Papua, Indonesia dan berpopulasi sekitar 3 ribu orang. Sampai tahun 1970-an, mereka tidak mengetahui keberadaan setiap orang selain kelompok mereka. Suku Korowai mendiami wilayah Kaibar, Kabupaten Mappi, Papua. Suku Korowai baru ditemukan oleh misionaris Belanda pada tahun 1974. 

Suku terasing ini hidup di rumah yang dibangun di atas pohon, disebut sebagai Rumah Tinggi. Beberapa rumah mereka bahkan bisa mencapai ketinggian sampai 50 meter dari permukaan tanah. Rumah-rumah panggung ini didesain sedemikian rupa sehingga terlindung dari banjir, kebakaran, atau serangan hewan liar. Setiap rumah panggung biasanya dihununi satu klan. Tempat tinggal ini dibagi menjadi dua, yaitu daerah khusus pria dan wanita.

Suku Korowai sehari-hari hanya mengenakan pakaian dari dedaunan. Mereka dikenal sebagai pemburu ulung, dan memiliki berbagai bentuk senjata yang disesuaikan dengan buruannya. Untuk membunuh babi hutan, misalnya, mereka memiliki tombak khusus yang berbeda dari tombak untuk menebang sagu, atau bahkan untuk membunuh manusia.

Suku Korowai sejauh ini masih memiliki kebiasaan primitif yaitu memakan daging manusia. Namun ritual ini sudah jauh berkurang sejak mereka mulai mengenal dunia luar. Suku Korowai tidak mengonsumsi daging manusia secara sembarangan.

Sebab, berdasarkan kepercayaan setempat, suku Korowai hanya membunuh manusia yang dianggap melanggar aturan terhadap kepercayaan mereka. Jadi, bagi Suku Korowai, membunuh dan memakan daging manusia adalah bagian dari sistem peradilan pidana mereka. 

Bagi sebagian besar orang, kanibalisme mungkin sesuatu yang tak masuk akal dan mengerikan pada zaman modern seperti sekarang. Faktanya, hal ini masih dijumpai di Korowai, meski dengan alasan-alasan khusus. Hampir semua orang dalam Suku Korowai pernah ikut memakan daging manusia. Jadi, bagi mereka, kanibalisme bukan sesuatu yang tabu.

5. Suku Samin di Jawa Tegah

phinemo

Suku Samin adalah satu suku yang ada di Indonesia. Mereka adalah keturunan para pengikut Samin Surosentiko yang mengajarkan sedulur sikep, di mana mereka mengobarkan semangat perlawanan terhadap Belanda dalam bentuk lain di luar kekerasan.

Bentuk yang dilakukan adalah menolak membayar pajak, menolak segala peraturan yang dibuat pemerintah kolonial. Suku Samin sering memusingkan pemerintah Belanda maupun penjajahan Jepang .Karena sikap itu, sikap yang hingga sekarang dianggap menjengkelkan oleh kelompok di luarnya.

Masyarakat Samin sendiri juga mengisolasi diri. Baru pada tahun 70-an, mereka baru tahu Indonesia telah merdeka. Kelompok Samin ini tersebar sampai Jawa Tengah, namun konsentrasi terbesarnya berada di kawasan Blora, Jawa Tengah dan Bojonegoro, Jawa Timur yang masing-masing bermukim di perbatasan kedua wilayah. Jumlah mereka tidak banyak dan tinggal di kawasan pegunungan Kendeng di perbatasan dua provinsi.

Kelompok Samin lebih suka disebut wong sikep, karena kata samin bagi mereka mengandung makna negatif. Orang luar Samin sering menganggap mereka sebagai kelompok yang lugu, tidak suka mencuri, menolak membayar pajak, dan acap menjadi bahan lelucon terutama di kalangan masyarakat Bojonegoro.

Pengikut ajaran Samin mempunyai tidak ajaran, yaitu tidak bersekolah, tidak memakai peci tapi memakai “iket” yaitu semacam kain yang diikatkan di kepala, tidak berpoligami, tidak memakai celana panjang dan hanya pakai celana selutut, tidak berdagang, dan penolakan pada kapitalisme.

Pakaian orang Samin biasanya berupa baju lengan panjang tanpa kerah, berwarna hitam. Laki-laki memakai ikat kepala. Untuk pakaian wanita bentuknya kebayanya lengan panjang, berkain sebatas di bawah tempurung lutut atau di atas mata kaki.

Komentar

Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar