monumen lady raffles
Jum'at, 10 Maret 2017
ok nusantara
Bagikan

monumen lady raffles


Monumen Lady Raffles Monumen Cinta

Monumen Lady Raffles

Sebuah monumen yang bentuknya sederhana bisa anda temukan di dekat pintu Utara Kebun Raya Bogor. Bangunannya menyerupai sebuah gazebo bertiang 8 dan di tengahnya terdapat semacam prasasti. Tugu ini dikenal dengan nama monumen Lady Raffles.

Banyak yang (pernah) menduga bahwa ini adalah makam dari Olivia Mariamne Raffles, sang Lady Raffles. Dugaan tersebut tidak benar karena makamnya berada di pemakaman Belanda di Jakarta. Saat ini lokasi pemakaman tersebut dikenal dengan Museum Taman Prasasti di jalan Tanah Abang no 1

Keberadaan Monumen Lady Raffles disini sempat membuat saya bertanya-tanya. Bukankah makamnya berada di Batavia/Jakarta, mengapa monument ini didirikan disini? Mengapa bukan di Batavia tempat dimana dia dimakamkan? Mengapa harus didirikan?

Mungkin anda pernah bertanya mengenai hal tersebut juga? Mungkin ceritanya bisa diringkas menjadi seperti ini.

Hasil gambar untuk monumen lady raffles

Siapa Lady Raffles?

Nama lahirnya adalah Olivia Mariamne Devenish. Lahir tahun 1771. Ia merupakan istri pertama dari sang penjelajah ternama Sir Thomas Raffles yang membidani lahirnya Kebun Raya Singapura dan Kebun Binatang London.

Ketika menikah dengan Raffles di tahun 1805, itu merupakan pernikahannya yang ke-2 setelah suami pertamanya meninggal di tahun 1800. Pada saat menikah dengan Raffles, ia berusia 10 tahun lebih tua dibandingkan suaminya.

Ketika Inggris menaklukan Belanda tahun 1811, Sir Thomas Stamford Raffles ditunjuk sebagai Gubernur Jenderal Inggris di Hindia Belanda (Indonesia). Olivia yang sudah menjadi Lady Raffles mendampingi sang suami berkuasa di Jawa.

Selama menjadi first lady, Lady Raffles bukan sekedar hanya mendampingi. Menurut banyak catatan sejarah Lady Raffles ikut berperan dalam berbagai hal. Salah satu diantaranya adalah perannya dalam melakukan reformasi social di Pulau Jawa / Hindia Belanda.

Di masa itu, wanita-wanita kulit putih membatasi diri mereka dari pergaulan dengan orang pribumi dan etnis lainnya. Hanya batasan ini didobrak oleh Lady Raffles dengan mengadakan resepsi-resepsi yang mengundang orang dari berbagai etnis.

Ia juga melakukan berbagai kunjungan ke penguasa-penguasa lokal yang ada di daerah kekuasaan suaminya. Sesuatu yang belum pernah diakukan oleh istri-istri penguasa-penguasa sebelumnya.

Tindakan-tindakan sang lady ini sejalan dengan pemikiran dan usaha yang dilakukan suaminya. Sir Thomas Stamford Raffles dikenal sebagai tokoh yang menentang perbudakan dan mencetuskan berbagai usaha reformasi sosial di setiap wilayah yang dipimpinnya.

Monumen Lady Raffles di Kebun Raya Bogor

Olivia Mariamne Devenish atau Lady Raffles wafat tiga tahun setelah datang ke Indonesia. Penyakit Malaria merenggut nyawanya tahun 1814 setelah sakit beberapa bulan. Ia dimakamkan seperti sudah disebutkan di atas di tempat yang sekarang dikenal sebagai Museum Taman Prasasti, Tanah Abang.

Mengapa monumen Lady Raffles didirikan?

Ternyata jawabnya sederhana. Sesuatu yang sangat manusiawi. Hal tersebut terlihat dari apa yang terukir di prasasti yang ada di dalam monumen tersebut

Oh thou whom neer my constant heart ;
(Kamu yang selalu berada di hatiku)

One moment hath forgot ;
(Tak pernah sedikitpun kulupakan)

Tho fate severe hath bid us part ;
(Walaupun takdir memisahkan kita)

Yet still forget me not
(Janganlah pernah lupakan aku)


Hasil gambar untuk monumen lady raffles

Monumen Lady Raffles di Kebun Raya Bogor

Monumen Lady Rafflesr

Ya, jawabnya sederhana. Tercermin dari tulisan-tulisan tersebut. Perasaan cinta dan rasa kehilangan yang sangat mendalam.

Hal yang mungkin sesuai mengingat sejalannya tindakan-tindakan sang lady selama mendampingi suaminya. Perannya bukan sekedar seorang istri atau first lady. Lady Raffles menjadi seorang partner yang bisa mengimbangi langkah dan kemauan suaminya dalam melakukan reformasi.

Bisa dikata wafatnya Lady Raffles membuat Si Raffles kehilangan orang yang disayanginya sekaligus partnernya sekaligus. Monumen ini seperti ingin menunjukkan pada dunia betapa dia sangat menyayangi dan merasa kehilangan.

Kepergian sang lady memberikan pukulan teramat berat bagi Sir Raffles. Beberapa literatur sejarah menunjukkan situasi psikologisnya yang mengalami depresi sejak kepergiannya. Walaupun kemudian Sir Raffles menikah lagi , ternyata segala kenangan yang berkaitan dengan istri pertamanya tidak bisa dihapuskan.

Mengapa didirikan di Kebun Raya Bogor?

Enam bulan sebelum akhir hayatnya, kondisi tubuh Lady Raffles menurun akibat digerogoti penyakit malaria. Kebiasaannya untuk mengunjungi berbagai tempat mungkin menjadikannya sering terpapar ganasnya nyamuk di daerah tropis.

Lemahnya kondisi sang istri, membuat Sir Raffles memutuskan untuk memindahkannya ke Bogor yang beriklim lebih sejuk dan nyaman. Selama waktu tersebut keduanya tinggal di Istana Bogor/Kebun Raya.

Pada tanggal 26 November 1814, Olivia Mariamne Devenish Raffles wafat.

Selama enam bulan sisa kehidupan sang Lady keduanya banyak menghabiskan waktu di kota ini. Bisa terbayangkan pengaruh kebersamaan terhadap keduanya selama itu.

(Kalau mengikuti gaya sinetron-sinetron Indonesia atau telenovela, yang terbayang di benak saya adalah keduanya berjalan-jalan di dalam Kebun Raya Bogor. Menghabiskan waktu dengan mengobrol sambil memandang panorama Bogor saat itu. Romantis !)

Adanya monumen Lady Raffles di Kebun Raya Bogor mungkin dianggap biasa oleh banyak pengunjung. Bangunannya yang sederhana membuat tidak banyak yang bisa dilihat. Petunjuk yang ada di dekatnya pun hanya berbicara tentang siapa, kapan dan dimana saja.

Padahal bangunan ini bukan hanya sebuah bangunan bersejarah. Monumen Lady Raffles bisa disebut sebagai sebuah monumen Cinta. Sesuatu yang seharusnya menginspirasi pasangan-pasangan yang berjalan-jalan di Kebun Raya Bogor untuk menjaga kelanggengan cinta mereka.

Kalau saja saya seorang tour guide di Kebun Raya Bogor, rasanya saya justru akan menekankan sisi kisah cintanya.

(Anda beruntung saya bukanlah seorang tour guide, kalau tidak mungkin anda sebagai turis justru akan membawa pulang sebuah kisah romantic ala sinetron)

Setidaknya kalau anda membaca tulisan ini, mungkin anda bisa melakukan hal yang sama seperti saya ketika berkunjung ke Monumen Lady Raffles.

Kembangkan imaginasi anda sedikit. Tempatkan diri anda seakan anda bagian dari masa di tahun 1800-an. Bayangkan anda berada disana dengan pakaian ala masa itu. Lalu mulailah bayangkan istri anda sebagai sang lady atau sebaliknya.

Anda akan menemukan sebuah cara baru menikmati Kebun Raya Bogor .

Komentar

Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar