Ponsel Impor Bisa Masuk RI Dalam Waktu Dua Hari
Senin, 04 September 2017
ok nusantara
Bagikan

Ponsel Impor Bisa Masuk RI Dalam Waktu Dua Hari

Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo)Rudiantaramengungkapkan, pemerintah telah mempermudah masuknyaponsel impor ke Indonesia. Saat ini, uji petik tidak lagi diperlukan untuk ponsel impor.

"Jadi (impornya bisa) cepat, terutama ponsel yang global brand, itu bisa langsung masuk," ujarnya di Kantor Kementerian Koordinator Perekonomian, Jakarta, Kamis (31/8/2017).

"Kan sebelumnya (ponsel impor) harus sertifikasi 23 hari kerja, sekarang 2 hari juga sudah bisa masuk (ke Indonesia)," sambung pria kelahiran Bogor 58 tahun silam itu.

Menurut Menkominfo, ponsel bukanlah barang impor yang masuk ke dalam kategori barang impor berisiko tinggi.

Oleh karena itu tutur dia, pemeriksaan di bea cukai tidak perlu lama sehingga bisa cepat masuk ke pasar. Sementara itu terkait pengawasnya, pemerintah akan memanfaatkan International Mobile Station Equipment (IMEI) atau KTP-nya ponsel. '

Tanpa IMEI, ponsel tidak bisa diaktifkan oleh operator. Hal ini dinilai cukup untuk masuknya ponsel selundupan.

"Masyarakat jadi bisa menikmati perubahan teknologi, kalau misalnya 23 hari kan bisa sebulan, padahal kan teknologi terus berubah.ponsel aja setiap 6 bulan keluar model baru," kata Menkominfo.

Tekan Ponsel Ilegal

Peredaran telepon seluler (ponsel) ilegal terus ditekan oleh pemerintah. Hal itu dilakukan untuk melindungi industri dalam negeri, serta untuk menghindari kerugian negara dari penggelapan pajak ponsel.


Dalam hal ini Kementerian Perindustrian (Kemenperin) tengah menjajaki kerja sama dengan Qualcomm Inc yang merupakan perusahaan prosesor global asal Amerika Serikat (AS).

Dengan kerja sama tersebut peredaran ponsel ilegal dapat ditekan melalui integrasi nomor International Mobile Station Equipment (IMEI) di dalam perangkat ponsel. Nomor IMEI berlaku layaknya nomor identitas sebuah ponsel.

Hal ini menginisiasi Vamsi Talla, warga Amerika Serikat keturunan India untuk membuat telepon seluler tanpa baterai.(Kompas TV)

Komentar

Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar